Selasa, Februari 03, 2009

Khazanah Chowrasta

5 ulasan:

Sy@M!M! ^ AzM!r@ berkata...

selamat kembali ke sekolah ~~

beli buku ape kat sana?

heheh (",)

huhu :)

pinjam...!

Hanif Amir berkata...

Sekolah. Ah, nampaknya ada si tua tak sedar diri sudah tersesat ke sini. Ha ha ha

Saja jalan-jalan sambil mencari beberapa judul buku lama yang jarang dapat ditemui di tempat lain. Mujur ada.

Pinjam. Oh, apa salahnya jika sudi membayar RM10 untuk sehari. (saya terpaksa buat begini untuk bekalan ke pesta buku nanti!)

Ha ha ha

Adam berkata...

kat chowrasta ni..ada sorang tu yg dia tau dkt mana buku yg nak..kalau tak..kena cari2..kadang2 buku zaman jepun pun boleh ada :p

cuma kt bawah tu byk tikus...boleh dikomersialkan lagi ni..mcm dkt indonesia

Hanif Amir berkata...

Oh ya? Nasib baik tak de buku zaman Portugis! Ha ha

Saya rasa kalau dikomersialkan, ketulenannya akan kurang. Tentunya buku juga akan dijual dengan harga mahal. Tapi apa salahnya kalau benar mahu jadikan ia seperti Pasar Senen di Jakarta atau Jalan Palasari di Bandung.

Buku itu ilmu kan?

Adam berkata...

Tapi budaya membaca dan ilmu ni..pemimpin2 kurang pandang..kot2 ada usahawan yang akan bangunkan chowrasta ni..bagusla..

mcm kawan saya mujahid cakap dulu kalau situasi dekat MMU.."dkt mmu ni kalau ada kedai buku luar datang untuk jual buku (bukan buku teks pelajrang) sure bankrupt punya..sbb bdk2 MMU bkn dlm lingkungan pembacaan serius"