Selasa, Disember 15, 2009

Gagasan

Hujung minggu lalu, saya sempat menyertai Seminar Sehari Pengukuhan Pandangan Alam Islam dan Syarahan Perdana Prof. Dr. Syed Muhammad Naquib al-Attas. Program yang dianjurkan oleh Himpunan Keilmuan Muda(HAKIM) dan Persatuan Kebangsaan Pelajar Islam Malaysia(PKPIM) ini cukup mengujakan.

Manakan tidak, sepanjang mengenali sarjana besar ini, saya hanya mampu menatap dan mentelaah pemikirannya lewat karya-karyanya sahaja. Setelah lama menyepi sejak aparat kuasa menidakkan usahanya, al-Attas muncul kembali menyuntik pesan dan memperkukuh pemikirannya tentang pandangan alam Islam.

Sesi seminar yang diisi oleh para ilmuan muda didikan al-Attas tatkala ia masih di International Institute of Islamic Thought and Civilization(ISTAC) terasa segar dan bertenaga. Melalui kefahaman mendalam mencakup sisi epistemologi isu yang dihujah, mereka membedah setiap hal dengan tuntas dan wibawa.

Pada sebelah malamnya, al-Attas mengambil ruang wacana. Di sisi orang kanannya, Prof. Wan Mohd Noor, ia memperjelas faham agama melalui pandangan alam Islam yang sebenar dan tulen seperti yang dibahaskan dalam karya-karyanya yang terdahulu. Khalayak malam itu khusyuk, meski kamera tak berhenti dipetik.

Saya turut gembira kerana menjadi sebahagian daripada sejarah. Memang, bunyinya keterlaluan. Tapi ia wajar untuk mengistilahkan sumbangan bermakna al-Attas kepada dunia Islam lebih-lebih lagi mengenangkan idea Islamisasi Ilmu yang dipeloporinya. Dalam usia 78 tahun, ia tampak bersemangat dan ceria.

Moga ada lagi kesempatan lain buat saya untuk menikmati waktu-waktu indah bersama sarjana besar sepertinya. Melihatkan minat dan keterujaan khalayak malam itu, saya terus berharap agar apa yang diimpikan oleh al-Attas terus mengakar - mencengkam butir tanah, dan bertunas mencapai dada langit.

Dan malam itu, the unsung hero ini mampu berbangga. Tradisi ilmu dan keintelektualan yang dibinanya sejak puluhan tahun lalu kini bersambut. Ratusan anak muda tergugah, seperti juga khalayak selainnya dalam takjub. Demi sebuah gagasan, al-Attas diangkat sebagai pahlawan!

2 ulasan:

nurul berkata...

Salam... menarik... antara tokoh yang masih tetap memperjuangkan islam...

ayuh ke sini pula..

Majlis Muhadharah Perdana 2009

Penceramah: Prof Dr Yusof al-Qardhawi
Hari: Sabtu 19 Disember 2009
Tempat: PICC, Putrajaya
Masa: 9.00- 11.30 pagi
Anjuran: JAKIM

Tokoh besar juga nih... :)

Syed Putra Iqmal berkata...

saya lihat gambar saya di situ~

moga2 trus berta'adib!