Isnin, Disember 15, 2008

Le Grand Voyage


Saya mula tertarik untuk menonton filem ini selepas membaca ulasan mengenainya oleh Faisal Tehrani dalam akhbar Siasah. Setelah lama tidak ketemu dengan filem-filem bermutu yang memenuhi citarasa, buah tangan Ismail Ferroukhi ini akhirnya mengisi kelompongan itu.

Ceritanya tentang Reda, seorang pemuda Perancis-Maghribi yang sudah jauh dari landasan sebenar agama dan tradisi. Dalam keterpaksaan, ia menuruti hasrat bapanya agar menemaninya dalam pengembaraan berkereta menuju ke Mekah untuk menunaikan haji.

Dalam pengembaraan mereka itu, Reda secara tidak langsung diajar oleh bapanya untuk kembali mengenal diri. Mereka juga menempuh pelbagai pengalaman bermakna yang antara lain menyerlahkan betapa besarnya makna kehidupan (Reda dengan berat hati terpaksa melupakan pengajiannya dan kekasih yang ia cintai-Lisa).

Mereka berkereta merentas beberapa buah negara Eropah. Dalam banyak keadaan, kereta yang mereka naiki seolah-olah menjadi rumah ke-dua tempat mereka menahan diri daripada terik mentari siang dan juga kesejukan angin malam.

Penceritaan tambah menarik bila memperhatikan perbezaan ketara sosok Reda dan bapanya dalam hal-hal berkait cabaran sepanjang pengembaraan itu. Walaupun bapanya seorang penganut Islam yang taat, anaknya itu tidak pernah dipaksa untuk mengikuti agama yang dianutinya. Risalah Islam cuba disampaikan kepada Reda dengan penuh hikmah.

Setelah lama di jalanan dan bertemu dengan bermacam-macam ragam manusia baik yang mulia mahupun hina, mereka akhirnya tiba ke tanah haram. Beberapa hari disana, Reda tenggelam dalam sahut-sahutan talbiah dan ibadah yang tidak langsung diketahuinya. Sehinggalah tiba masa untuk bapanya memulakan proses rukun Islam yang ke-lima itu, Reda tetap dengan egonya yang tak berkesudahan.

Waktu berganti waktu. Tatkala para jemaah haji yang lain sudah muncul kembali di kawasan perkumpulan mereka, kelibat ayahnya tidak juga kelihatan. Reda mula bimbang. Ia lekas mencari ayahnya di celahan sesak manusia menuju Masjid Al-Haram. Tidak juga ayahnya itu ia temui.

Akhirnya Reda akur dalam tangisan. Apa yang berlaku? Mungkinkah Reda bersama dengan ayahnya merintih kepada Tuhan mengenangkan dosa-dosa lampau? Atau mungkin juga ayahnya itu mendakapnya kembali untuk dibawa bertemu diri dengan kalam Tuhan yang suci?

Filem ini harus ditonton untuk mendapatkan jawapannya. Ia menyinggung sisi kerohanian melalui sudut yang biasa kita lalui dalam kehidupan. Tinggal lagi, kita juga mungkin sama seperti Reda. Kita mungkin tidak langsung mahu berfikir segala ciptaan dan nikmat yang dikurniakan kepada kita. Dan kerana itulah kita tidak tahu betapa besarnya peranan agama dalam kehidupan sehinggakan kita dengan mudah tersasar jauh dari pedoman.

5 ulasan:

annam87 berkata...

menarik~ ingatkan novel~ :D

zyedz berkata...

anak muda,
di manakah anda menonton cerita ini?
atau sudah miliki salinan dvd?

Sy@M!M! ^ AzM!r@ berkata...

hanif,

pinjam!

huhu :P

Hanif Amir berkata...

Teman-teman, cerita ini telah saya tonton dengan penuh minat. Ceritanya ringkas tapi padat. Ia ringan tapi berat.

Maaf. Saya tidak punya dvdnya. Oleh itu, teknologi mungkin boleh dimanfaatkan selayaknya.^-^

ira berkata...

salam..
mcm best je..
berminat gak nak tgok...
huhuhuu..