Khamis, Januari 01, 2009

Jalur Dunia

Kata orang, politik adalah pertentangan antara jalur hitam dan putih. Tanpa kedua-duanya, politik itu tidak bermakna. Jadilah ia nanti satu perkelahian tanpa pegangan atau satu kepercayaan tanpa bermatlamatkan kebenaran. Dalam pengertian yang lebih mudah, politik sentiasa memaksa kita untuk berpihak.

Ada yang beranggapan keadaan ini sebagai masalah. Adakalanya, kita tidak bersetuju dengan semua perkara. Ada juga masa-masa tertentu bila mana kita perlu untuk membangkang dan berani mengatakan tidak. Namun, dalam keadaan berpihak, tentunya ruang untuk berbeza dalam pandangan sedikit tergugat dan dijejaskan oleh keimanan pada pegangan khalayak terbanyak.

Maka itu lahirlah jalur kelabu. Ia jalur tengah yang harus bebas dan dilihat bebas bagi mengelakkan ia terjerumus ke kancah konflik. Bagi kelompok yang meyakini fungsi dan tanggungjawab jalur kelabu, mereka harus sentiasa bersikap universal dan meminggirkan pertentangan antara jalur hitam dan putih.

Kelompok ini kebiasaannya berupaya menjana sudut pandang yang lain daripada biasa. Namun itu tidaklah bermakna mereka juga harus sentiasa berbeza. Dalam hal-hal tertentu, pandangan mereka mungkin juga sama dengan pandangan salah satu kelompok dari jalur hitam atau putih.

Saya melihat betapa pentingnya kita berada di jalur kelabu. Dalam keadaan semasa, percanggahan yang berlaku dalam gelanggang politik perdana tidak membawa keuntungan yang banyak. Ideologi yang dibawa oleh parti-parti politik sudah cukup untuk memperlihatkan betapa rapuhnya kesatuan dalam perbezaan mereka.

Maka itu, kita perlu sentiasa berwaspada. Mungkin akan tiba masanya nanti kita terpaksa bergerak sendiri. Dalam jalur hitam dan putih, bergerak sendiri bermakna kita terlepas dari kongkongan dasar yang digariskan. Maknanya, keberadaan kita dalam jalur itu tidak langsung bermakna malah mungkin juga hanya menyemakkan suasana.

Yang tinggal bagi kita hanya jalur kelabu. Jalur yang berada di tengah-tengah, tidak berpihak, dan tentu sekali bebas. Dan kini semuanya terpulang kepada kita untuk membuat pilihan yang dirasakan sesuai dan tepat dalam sepak terajang politik semasa.

Kalau yang akan dipilih nanti ialah jalur hitam atau putih, kita harus cukup kuat untuk mempertahankan prinsip dan pasak yang kita dakapkan. Namun jika jalur kelabu menjadi pilihan, maka bersedialah untuk benar-benar bersikap kritis dan berani dengan kekuatan fakta mendepani cabaran isu.

Dan kita seharusnya tidak lupa, perbezaan bukan sia-sia. Ia hanya jalan untuk mengajar kita bahawa kesatuan adalah persefahaman hasil toleransi dan timbang tara manusia dalam menanganinya. Samada ia hitam, putih, atau kelabu, matlamatnya tetap pada kebenaran yang satu.

Tujuh puluh tiga pintu
Tujuh puluh tiga jalan
Yang sampai hanya satu jalan

-M.Nasir

2 ulasan:

padelkopak berkata...

sebut pasal hitam dan putih, trus gua teringat bendera pahang!!

~nasib baik x tahik cicak

Hanif Amir berkata...

Ha Ha Ha.

Ini memang pemikiran ke depan yg ada class beb!

Maaf. Saya tak maksudkan orang-orang Pahang mcm sdra.

Ha Ha Ha.