Jumaat, Februari 20, 2009

Berani

Acapkali terjadi, manusia terperangkap dalam ruang yang didiami dan diciptakannya sendiri. Mereka seolah-olah terlupa (baca:melupakan) bahawa situasi itu sebenarnya muncul disebabkan oleh ketakutan peribadi untuk keluar dari zon selesa. Mereka merasa cukup dengan apa yang ada sehingga pertimbangan jadi tempang tanpa rasional.

Entiti segah manusia sebenarnya tidak layak berkeadaan begitu. Meski dicabar dengan mehnah dan dugaan menggunung, jiwa besar yang tertanam dalam diri seharusnya berperanan mengeluarkan manusia dari posisi dan pemikiran sempit yang mengisi benak. Tanpanya, kerelevanan hidup mungkin terjejas dari sudut tanggungjawab yang ditanggung.

Manusia selalu merasakan mereka orang kecil dalam kelompok orang besar. Perkiraan itu didasarkan pada ketinggian pangkat, jalur keturunan, jumlah harta, sehinggakan kepada keelokan rupa wajah. Maka, yang bertahap rendah daripada semua elemen ini lebih rela menikus serta takut daripada terus gagah dengan rasa berani.

Mereka merasakan diri terlalu kerdil untuk berbuat sesuatu walau terlihat kebobrokan berlaku di depan mata. Itu bukan tugas manusia yang hina untuk mengubahnya. Cukuplah dengan kehidupan yang ada selagi cukup dengan segala keperluan meski mereka sedar impian jauh dari gapaian. Hidup perlu terus!

Mungkin ada pengajaran besar yang perlu dipelajari daripada nyamuk. Bayangkan bagaimana dalam keadaan ruang tidur yang sebegitu besar dan lebar ditambah pula dengan segala macam perlindungan yang ada, nyamuk masih mampu menggugat tenang malam manusia. Cukup dengan hanya seekor. Terbangnya yang nyaring pasti akan membuatkan kita gelisah untuk terus berdengkur.

Mari keluar dari zon selesa. Saat kita merasakan kita bersendiri untuk menentang atau melakukan apa saja yang melawan status quo tidak harus membuatkan kita gentar. Jangan terus biarkan diri menjadi tunggangan yang rela dicambuk badan. Kekuatan hanya akan muncul jika rasa berani mengungguli ketakutan dalam diri. Ya, meski kala itu kita berseorangan dalam arena luas pertarungan.

Masih ingat janji kita pada Tuhan? Bukankah dulu beria mahu jadi Khalifah? Semoga impian murni itu belum lagi musnah.

1 ulasan:

~mIsS_p00h~ berkata...

Salam~ :)

Adakalanya 0m0ngan minda mampu menjadi pemangkin pada sesiapa jua!~

Syukran jazilan & TERUS BERJUANG!!! ;)