Khamis, Disember 11, 2008

Sang Murabbi

Selepas dikecewakan kehambaran penceritaan Ayat-Ayat Cinta, nafas baru yang dihembus melalui Sang Murabbi benar-benar memberi erti. Mulanya dulu, Ada Apa Dengan Cinta yang pertama memberi rasa. Ia diperkenalkan kepada saya oleh kakak.

Ada kelainan yang dibawa filem baru ini. Memuntahkan kembali ingatan pada sisi terpuji sosok seorang pendakwah bukanlah hal yang mudah. Semuanya harus kelihatan sempurna tanpa cela. Walaupun tidak semua manusia mengakui bahawa Tuhan itu Esa, sisi mulia Rahmat Abdullah bagi saya layak untuk diteladani meski ia tidak dilihat daripada sudut pandang agama.

Ia menyantuni segenap masyarakat. Bermula dengan sapaan lembut terhadap jiran-jirannya sehinggalah ia terpilih ke Dewan Permesyuaratan Rakyat, Rahmat Abdullah bagi saya merupakan lambang konsistensi dan membawa contoh keazaman yang sangat tinggi. Risalah Islam yang disebarkannya tiada lain untuk mengangkat martabat umat.

Pengajarannya pelbagai. Catatan ringkas seperti ini tidak mungkin mampu mengungkap makna yang tersirat dan berselirat dalam perjalanan panjang Syaikh Tarbiyah ini. Dan di akhirnya, saya melihat tangisan. Bagaikan hujan yang juga sebenarnya sedang turun saat itu, pemergian Rahmat Abdullah ditangisi dan dengan berat dibiarkan pergi.

Ya. Semuanya kerana ia adalah Sang Murabbi.

Seorang guru, juga sahabat yang tidak pernah membiarkan hidupnya kosong tanpa isi untuk mendidik umat ke arah agama yang ia cintai.

Al-Fatihah buat Ustaz Rahmat Abdullah.

3 ulasan:

3p4h berkata...

Salam, adakah anda telah menonton filemnya? Boleh tahu dimana anda mndapatkan movienya itu?

Hanif Amir berkata...

Wslam. Oh, filemnya sudahpun saya tonton minggu lalu. VCD nya milik seorang teman yang dipesan terus dari Indonesia!

Azril'Kiara berkata...

sungguh.. filem itu sumber inspirasi ..
ayuh kita .. perbanyakkan lagi media2 mendidik jiwa spt ini ..!